amerika, experience, journeyofDM

Olahraga

Setiap weekend pagi biasanya kita nge-gym di kantor suami. Mumpung gratisan, jadinya kita pakai aja..haha.. Kira-kira sudah hampir 3 bulanan kita rutin olahraga di gym. Sebelum rutin olahraga, saya ngerasa badan cepet cape dan juga rasanya berat badan bertambah.. Tidaaakkk.. ya secara, setiap hari kerjaannya di rumah dan geraknya paling gitu-gitu aja. Istilahnya, kalori yang masuk jauh lebih banyak dibanding kalori yang keluar.

Alhasil, minta suami nemenin olahraga di weekend. Sebenernya kalau suami suka badminton sama temen kantornya pulang kerja seminggu sekali, tapi emang ga selalu tergantung sama temen-temennya plus lagi sibuk apa ngga. Jadinya, pas saya ajakin doi mau-mau aja.  Awalnya kita cuma lari-lari aja di taman ga masuk ke gym nya, karena saya belum punya kartu buat masuk gym nya.

Setiap karyawan punya 2 free access gym. Sebelum saya dateng, temen suami pake jatah free accessnya, makanya butuh waktu untuk ganti. Untuk ganti orang tuh sebenernya gampang, tinggal bilang ke penjaganya trus ngisi formulir data dkk, dan yang terakhir di foto deh. Sayangnya ini harus dilakuin di weekday, iya da yang kerjanya cuma pas jam kerja aja,,, haha.. Jadi lama nyari waktu buat ngurus beginian. Akhirnya waktu itu, karena gagal mau bikin identification card dan udah pergi pagi dari rumah, jadinya kita melipir ke kantor suami buat ngurus si free access gym.

Alat-alat di gym cukup lengkap, yang paling harus di naikin adalah si treadmill, biasanya kita 10-15 menit di treadmill. Enaknya kalau di gym, saya dan suami bisa olahraga berdampingan.. Maksudnya kalau lari di taman, suami suka olahraganya kurang max soalnya kecepatan dan lama larinya ngikutin saya. haha.. secara kalau saya jogging bukan lari, jadi kurang max larinya. Nah kalau di gym mah semua tersolusikan,, haha.. biasanya kita waktunya yang sama, tapi kecepatannya bedaaaa…

IMG_20170904_165659
Treadmill

Beres treadmill kita lanjut ke bagian untuk menguatkan tangan dan bahu. Semacam angkat beban tapi bukan pake barbel. Ada alatnya gitu, tapi lupa di foto.. haha.. Kapan-kapan deh di foto. Selain itu, ada bagian untuk senam-senam pemanasan dan pendinginan gitu, kaya buat pilates.

IMG_20170904_173443
Tempat senam/pemanasan

Selain gym di weekend, saya juga suka olahraga di rumah. Kaya senam-senam dari youtube, kadang zumba, aerobik, atau cardio dkk. Alasannya sih lebih karena badan ngerasa enakan kalau udah keringetan gegara olahraga, lebih seger dan ngerasa puas bisa konsisten olahraga. walau kadang tetep ada bolosnya. Salah satu yang ngebuat pengen terus olahraga karena saya buat checklist tiap hari dan gak pengen ada cross nya.. haha

Salam Olahraga… yeahhh

 

Advertisements
amerika, book, journeyofDM

Juicing Beginners

Hari ini sudah masuk minggu ke3, saya dan suami berkomitmen untuk minum jus setiap hari. Alasan utamanya kami ingin hidup lebih sehat karena dalam jusnya bisa mendetoks racun dalam tubuh. Jusnya terdiri dari kombinasi buah dan sayur. Sebenarnya saya suka sayur dan buah, jadi awalnya tidak terlalu tertarik pas suami ngajakin juicing. Tapi setelah saya pikir-pikir dan baca-baca mengenai hal ini, ternyata bagus juga.

Dulu suami waktu awal-awal kerja suka beli jus dikantornya, tapi berhubung harga jus nya lumayan dan juga sekarang kita udah berdua, jadi suami ngajakin buat hidup sehat dan bisa lebih irit juga kalau bikin di rumah.haha,,, harus tetap berpikir ekonomis..

Invest paling besar dari kegiatan ini adalah juicer. Juicer ini memang harganya lumayan kaliii, jadi sebelum memutuskan untuk beli, harus bener-bener serius buat mau terus menerus minum.

Tipe juicer ada beberapa macam:

a. Centrifugal juicer

Untuk yang pemula biasanya dianjurkan untuk gunakan tipe juicer ini karena harganya lebih murah, biasanya bahan tidak butuh dipotong-potong, dan proces juicing nya cepat.

Namun, kekurangannya tipe ini kurang bagus kalau untuk juicing daun-daunan, sehingga daunnya tidak terekstrak sempurna. Selain itu, suaranya juga cukup berisik. Dan juga proses juicingnya yang cepat menyebabkan panas ke jus nya yang membuat jusnya teroksidasi dan nutrinya berkurang.

b. Masticating juicer

Untuk tipe ini harganya lebih mahal, namun biasanya garansinya jauh lebih lama. Kelebihannya dia bisa mengekstrak 2-3 kali untuk bahan daun-daun. Suaranya juga lebih tidak berisik. Yang paling ok adalah dia gampang dibersiin, jadi kalau dipake setiap hari ga masalah. Kekurangannya, dia butuh di potong-potong terlebih dahulu dan butuh waktu yang lebih lama untuk juicing.

Kami memutuskan untuk beli yang masticating karena memang awalnya kita ingin juicing daun-daunan. Selain itu, request saya yang paling utama adalah harus gampang dibersihin, soalnya kan peer banget kalau mau setiap hari tapi nyucinya susah banget. Jadi memang harus sesuai kebutuhan juga.

Biasanya akhir minggu kita list dulu seminggu mau juicing apa aja. Untuk membantu memilih resep, kami beli bukunya. Setiap pagi sebelum kita makan apa-apa, kita juicing dulu, soalnya yang paling bagus memang ketika kita masih kosong perutnya.

IMG_20171030_155736.jpg
Buku yang jadi panduan

Yang paling utama kalau mau juicing menurut saya adalah harus ada partner, jangan sendiri. Soalnya bakal ngerasa cape, bosan dan hasilnya malah ga konsisten. Kalau ada partner seengganya ngelakuinnya bareng-bareng dan bisa bagi tugas. Plus bisa saling memotivasi buat juicing terus. Oh ya kalau saya ditambah bikin checklist, supaya keliatan udah banyak dan sayang kalau sehari ga juicing karena bakal ada cross di checklistnya.. the power of psychology.. 🙂

So, Happy Juicing…

amerika, journeyofDM

Online Course

Sudah hampir seminggu saya memutuskan untuk mengikuti online course di Coursera. Alasannya karena saya percaya bahwa pengetahuan dan otak harus selalu di gunakan, supaya tidak tumpul dan mengasah intelegensi.. Halah,,, bahasanya.. haha

Sebenarnya banyak website yang buka online course, bedanya tergantung pada subject apa yang mau diambil. Yang saya tau Coursera untuk yang sifatnya bisnis, psikologi, dan yang berhubungan dengan sosial, sedangkan untuk yang berhubungan dengan IT bisa liat di Udemy.

Berhubung aktivitas saya disini lebih banyak di rumah, sehingga pilihannya adalah online course. Awalnya memang bingung mau ngambil subjek tentang apa, kalau kata suami coba pilih yang emang ada passionnya disitu. Setelah berpikir dan liat-liat di website nya, akhirnya saya memilih tentang negosiasi. Sebenernya pas kuliah MBA saya sudah pernah ambil matakuliahnya dan emang hal ini menarik. Selain itu, saya berpikir untuk memulai belajar lagi, harus dimulai dari hal yang pernah tau. Supaya ga terlalu bingung.

Online course ini ada 7 weeks, waktunya juga bebas tergantung kita. Setiap weeksnya ada 3 jam materi yang berbentuk video, dan biasanya ada kuis di awal minggu. Sebenernya bisa mendapatkan sertifikatnya tapi harus bayar. Jadi buat yang emang butuh sertifikatnya bisa aja dengan membayar coursenya.

Beratnya dari course ini adalah komitmen diri sendiri buat mau konsisten. Beuuh,, ini yang berat. Jadi solusinya, harus punya waktu khusus setiap harinya. Alhamdulillah udah seminggu ini masih konsisten untuk belajar.. haha.. Semoga bisa konsisten sampai course nya selesai.

amerika, journeyofDM

Self Service Pom bensin

Kalau liat di film-film, ketika adegan mengisi bensin suka bingung, kenapa mereka melakukanya sendiri? karena kebiasaan, sistem, hobi atau apa. Dan akhirnya terjawab sudah pertanyaan itu ketika tinggal disini. Remeh bener yaak pertanyaannya.. haha..

Jadi ada beberapa alasan kenapa Pom Bensin disini self service:

  1. Gaji minimum (UMR) disini sangat tinggi dan biasanya diitung per jam. Hal ini menyebabkan para pemilik pom bensin yang dipegang oleh swasta, memilih untuk pelanggannya self service.
  2. Sistem pembayaran yang terintegrasi. Untuk pembayarannya sendiri tidak ada cash, hanya ada debit atau credit card (cc). Sehingga tidak dibutuhkan kembalian ataupun service dari pom bensin.
  3. Tata cara pengisian yang cukup jelas. Prosedur pengisian biasanya ada yang di tempel di mesinnya dan ada juga di layar ketika kita akan mengisi secara step by step. Awalnya mungkin akan bingung, tapi bisa diikuti.

Biasanya di pom bensin, disediakan juga alat untuk mengisi air wiper, menambah angin ban, dan vacuum dalam mobil. Dan itu semua self service juga. Jadi kita tinggal masukin koin ke tempatnya, yang akan memberikan waktu ke kita untuk menggunakan alat-alat tersebut.

Di beberapa tempat pom bensin nya ada jasa cuci mobil yang pake mesin, biasanya untuk memikat orang isi bensin disana mereka membundling harganya. Jadi, harga bensinnya lebih murah $1 per Liter nya, tapi kita harus sekalian nyuci mobil disana.

Sempet kepikiran mungkin ga yah di Indo self service untuk pom bensinnya. Soalnya kalau di Indo pas masuk pom bensin, saya biasanya tetep di depan stir, dan hanya membuka kaca dan tutup bensin. Tinggal nunggu mbak-mbak nya buka dan masukin bensin, bayar pergi deh. Dipikir-pikir manja beneeer…Tapi kayanya belum bisa sih diaplikasiin di Indo si self service ini, karena Indo masi butuh banyak lapangan pekerjaan ditambah dengan umr di Indo belum terlalu tinggi, jadi pekerjaan mbak-mbak pom bensin masih banyak yang butuh. Selain itu, masih banyak juga orang yang belum terbiasa menggunakan kartu debit ataupun cc untuk pembayaran. Saya juga termasuk yang tidak menggunakan cc, hanya kartu debit.

So, memang tidak bisa disamakan kebiasaan antar negara karena perbedaan kebutuhan dan kebiasaan. Tapi ya jadi ngerti kenapa kita berbeda…

amerika, experience

Idul Adha

Berbeda halnya dengan idul fitri kemaren, kami tidak pergi ke KJRI untuk sholat id. Berhubung, sholat id nya di hari jumat yang pada dasarnya suami masi kerja, kami memutuskan untuk sholat di dekat rumah saja.

Sebenarnya di dekat rumah ada 2 tempat yang mengadakan sholat id, yang pertama di San Mateo Event Center dan satunya lagi di Mesjid. Awalnya, kami mau ikut yang di Event Center, namun karena satu dan lain hal akhirnya kami memutuskan untuk sholat di mesjid saja.

Info-info semuanya kami dapatkan secara online, bagusnya disini semuanya hampir terintegrasi dengan internet. Informasinya update semuanya, sehingga ketika mau bepergian kemanapun bisa tau cocok apa tidak dengan kondisi kita.

Tadi kami pergi sekitar jam set 8 kurang, dan jalanan sudah cukup padat karena memang jam masuk sekolah. Islam disini minoritas, sehingga aktivitas keagamaannya tidak tersemarakkan seperti di indonesia. Ketika sampai di tempatnya memang terlihat sepi, selain karena tempatnya berada di perumahan, orangnya pun memang hanya segelintir.

Mesjid disini terlihat seperti rumah biasa dari luar, tidak ada tanda-tanda yang menunjukan ini adalah mesjid. Namun, ketika mendekati mesjid, mulai terasa kesan mesjidnya dengan dipisahnya bagian perempuan dan laki-laki. Saya masuk kebagian perempuan dan suami ke bagian laki-laki.

1504304884125
Mesjid

Memasuki bagian perempuan, saya cukup kaget karena hanya sekitar 10 orang yang ada diruangan itu, padahal waktu sudah menunjukkan pukul 07.45. Menurut jadwal akan dimulai sholat jam 08.00. Cuman saya berpikir, oh mungkin nanti deket jam 8 akan bertambah banyak.

Di bagian perempuan ini kebanyakan diisi oleh orang india dan timur tengah, sepertinya yang asia hanya saya seorang disana. Ketika saya datang, mereka sedang mengumandangkan takbiran layaknya lebaran, walaupun rada berbeda versinya seperti di indo tapi akhirnya saya merasakan nuansa lebarannya. Sambil menunggu jam 8, akhirnya kami bertakbir bersama. Oh ya, ruangan lelaki dan perempuannya dipisah, sehingga kami hanya mendengar takbiran lewat speaker.

IMG_20170901_074805
Bagian perempuan “Sister”

Ketika jam 8, sholat belum dimulai dan ketika saya liat ke sekeliling ternyata masih belum rame, hanya bertambah beberapa orang saja. Asumsi saya sholat id akan rame, seperti halnya di kjri yang sampai penuh. Berasa ada yang kurang aja sholat id ga rame, jadinya seperti sholat biasa.

Ternyata dimesjid ini sholat id nya ada yang berbeda, mereka khutbah dulu baru sholat. Makanya mulai sholatnya sekitar jam 8.15. Sholatnya pun ada sedikit perbedaan, jumlah takbir pertamanya 6 kali dan keduanya 4 kali, selain itu ketika rakaat kedua yang biasanya takbir dulu 4 kali baru al fatiha dkk, disini baca alfatiha dulu baru takbir-takbir. Karena berbeda dengan kebiasaaan, makanya rada bingung pas sholat. Walaupun pas di khutbah sempat diberi tahu tata cara sholat yang akan dilakukan, kayanya saya lagi rada ngelamun jadi ga fokus. haha

Beres sholat, ditutup dengan doa. Didekat pintu keluar ada teh dan juga buah-buahan. Trus jadi kangen opor, ketupat, dan segala jenis kudapan yang selalu ada di lebaran. Waktu di kjri mah lengkaap emang. Ya pengalaman lah sholat id di tempat yang berbeda.

IMG_20170901_074808
Bagian dalam mesjid, karpetnya empuk banget enak

Pas pulang, ngobrol sama suami, penuh ga di bagian laki-laki, trus katanya lumayan tapi emang ga banyak banget. Suami juga emang baru pertama sholat disana. Trus iseng lewat ke tempat sholat yang di Event Center, dan ternyata disanaaa rameeee. Mungkin karena disana ada beberapa fasilitas yang disediakan kaya booth, food, games, dan tempat parkir yang gede. Jadi orang-orang lebih tertarik pergi kesana. Trus kayanya kita kepikiran kalau sholat lagi mending di tempat satunya.. haha.. Tapi belum tau juga..

1504304875898
Muka-muka ngantuk

Beres sampe rumah, suami ga berapa lama pergi ke kantor lagi.. Nambah ga berasa idul qurbannya.. gyaaahh.. Dan  kami kembali ke ritual masing-masing.. ahaha..

Intinya idul qurban kali ini memang beda.. haha..

 

 

amerika, journeyofDM

Sariawan

Sariawan mungkin bukan penyakit aneh untuk banyak orang, namun untuk saya yang sangat jarang sariawan, menjadi sesuatu hal yang heboh. Sariawan yang saya alami selama ini, paling hanya kegigit di bibir atau di lidah dan keesokan harinya akan langsung sembuh. Makanya kalau ada orang lain yang sakit sariawan sampai ga bisa makan, ko rasanya sesuatu. Bahkan, ketika saya di behel pun, sariawan yang terjadi hanya guratan-guratan halus di dinding mulut, yang bisa saya paksakan untuk tetap makan.

Beda hal nya dengan sariawan yang terjadi di 2 minggu lalu. Ketika sedang makan, saya tidak sengaja menggigit bibir yang mengakibatkan sariawan. Kondisinya disini cuaca sedang berubah-rubah, sehingga terasa kering di badan, khususnya bagian mulut. Curiganya, memang sariawan yang cukup dalam dan juga ada pengaruh dari lingkungan luar yang mengakibatkan sariawan ini malah membengkak.

Seumur-umur kayanya saya baru merasakan sariawan yang sampai bengkak dan linu kalau makan, terlebih ketika gosok gigi. Semakin hari rasanya semakin besar dan selalu saya keluhkan terus menerus. Asupan buah dan sayur tidak pernah berkurang malah saya tambahkan. Namun, rasanya belum ada tanda-tanda mengecil. Kepanikan saya ditambah, ketika membaca artikel di social media yang sempat membahas mengenai kasus seseorang yang awalnya sariawan menjadi kanker lidah, udah tambah parno bin takut aja.

Akhirnya coba cari artikel soal sariawan, disana dibilang kalau sariawan akan sembuh sendiri, hanya butuh waktu sekitar 10-12 hari. kalau untuk orang-orang yang ga kuat menahan sakitnya dianjurkan untuk menggunakan obat, salah satunya abotil. Sayangnya, saya tidak ada stok abotil disini. Kalau dulu suka ngeliat mamah minum adem sari kalau lagi sariawan, tapi adem sarinya abisss.. Yang ada CDR semacam kaya multivitamin, jadi minum CDR aja, khawatir asupan vitamin nya kurang.

Berhubung saya emang jarang sariawan begini, makanya lebaynya ga ketolongan, ngeluh ke suami lah, terus nanya ke keluarga juga. Kalau teteh sama mamah jawabannya masi menyarankan obat-obat an atau makan sayur buah, giliran papah nyuruh ke rumah sakit.. gimana yaa, idenya solutif tapi asa lebay tingkat dewa gegara sariawan ke rumah sakit (berhubung ini baru beberapa hari, belum berminggu2). haha.. takut diketawain duluan sama dokternya, manja bener sariawan doang ke rs.

Akhirnya suami ngasi saran, kalau gosok gigi sariawannya ditutup pake jari dan ganti sikat gigi pake yang baru. Sebelum saya sariawan emang doi sariawan duluan dan jadinya udah pengalaman. Dan beberapa hari kemudian, memang kelihatan efek dari ritual gosok gigi itu, si sariawannya ga keganggu dengan sikat dan pasta gigi. Selain itu, setelah gosok gigi, disaranin buat pake obat kumur. Ya intinya menjaga kebersihan mulut. So far, memang terbukti bisa mengurangi pembengkakan di sariawan. Tapi tetep asupan sayur dan buah juga harus banyak, apalagi kalau cuaca lagi kering.

So, kalau ada yang lagi sariawan, coba diperbanyak makan sayur dan buah, kalau perlu minum multivitamin juga, istirahat yang cukup, plus lebih telaten lagi pas gosok gigi dan kalau ada obat kumur bisa dipakai..

amerika, experience

Rubiks

img_20170811_151003.jpg

Ada yang pernah denger mainan Rubiks? iya mainan kotak dengan 6 warna berbeda yang bisa diputer-puter. Aturan mainnya simple, cuma bikin kotak ini sesuai warnanya. Tapi pas main ga sesimpel itu..

Permainan ini udah lama banget sebenernya, dari jaman saya sekolah kayanya. Sempet juga beli waktu itu dan kerjaan saya cuma puter-puter ga jelas, da gatau sebenernya mainnya kaya gimana.haha,,,cupuu.. Pas ngeliat orang bisa menyelesaikan dengan cepat, cuma bisa Wooooww…

Nah, kemaren-kemaren, saya sama suami lagi semangat-semangatnya beli game board, dari mulai Jenga, chess, dll. Trus suami pengen beli rubiks, karena saya ga bisa jadi ga excited, tapi tetep dibeli ujungnya.

Suami mah ga usah ditanya kalau urusan game, jagolah dimata saya yang cupu ini.. haha.. Malemnya  dia mulai deh ngutak-ngatik si rubiks. Dan ternyata bisaaaa dong,, hemm,,  Kan jadi kepo ya pengen tau caranya, tapi tingkat kepo nya masi dikit. Jadi cuma liatin doang. Dan baru tau kalau ini permainan punya rumus puter-puternya.. Kemanaa ajeee… dipikir emang cuma muter seenak jidaaat… hueee…

Besoknya, baru deh minta ajarin..haha.. Saya kan rada loading ya orangnya, untung suami sabar ngajarinnya.. haha.. Dan setelah nyoba beberapa kali, amaze sendirii, bisa bikin satu layer sama semua warnanya… Trus bahagiaa~~ dan nagiiihh pengen lanjut lagi, tapi sadar kalau harus dikit-dikit biar ga puyeng sendiri..

IMG_20170811_154609

Besoknya nagih lagi minta diajarin bikin 2 baris sewarna, kalau yang ini rada riweuh, masi suka kebalik-balik. Tapi lumayan lah udah ngerasa jago.. haha.. padahal mah tetep cupu.. Biasanya pas makan siang atau pas pulang kantor suka ditanya udah bisa belum, sembari abis itu doi main juga.. haha.. emang pengusir jenuh sih..

IMG_20170811_154311

Dan sekarang, saya udah bisa bikin ampir semua layer, kecuali layer atasnya. Lebih riweuh jadi belum mau maju..haha.. tetep nunggu mood buat lanjutinnya..

Intinya sih, semua permainan tuh ada caranya dan harus mau mikir. Kalau cem-cem orang kaya saya yang maunya diajarin ga mau belajar sendiri, harus nemu orang baik plus sabar biar mau ngajarin.. haha

 

 

film

[Reality Show] Crime Scene

crime-scene-season-3
Gambar dari sini

Pertama kali nemu reality show korea yang satu ini udah cukup lama, mungkin sekitar tahun lalu. Itu pun ga sengaja ketemu. Soalnya lagi ngerasa jenuh sama reality show yang biasa aja. Nah, reality show yang ini teh beda dari biasanya, ya da emang genre nya juga beda sih.

Template dari reality show ini adalah mencari tahu pembunuh dari kasus pembunuhan. Pemainnya ada 6 orang, 1 bertugas sebagai detektif dan sisanya menjadi tersangka. Pemilihan peran ini dilakukan random, jadi siapa saja bisa menjadi pembunuh asalkan dia memilih peran tersebut. Aturan mainnya, pembunuh bisa berbohong. Apabila mereka (detektif dan 4 pemain lainnya) bisa menebak benar siapa pembunuh secara mayoritas, maka mereka akan mendapatkan hadiah uang. Namun apabila mereka salah menebak, maka pembunuh tersebut yang akan mendapatkan uang.

Saya suka alur investigasinya karena banyak fakta-fakta out of the box yang bikin bingung siapa pembunuh sebenarnya. Dan kebanyakan memang tebakan saya tidak ada yang 100% yakin pembunuh nya siapa, pasti diantara 2 pilihan. Hal ini disebabkan karena mereka bisa membuat alibi yang masuk diakal dan juga cara penyampaian mereka yang yakin. Walaupun ber-genre crime, tetep dikasi sentuhan humor dari para pemerannya. Jadi ga ada kesan horornya.

Salutnya sama reality show korea tuh mereka selalu all out sama yang namanya properti. Disini, mereka menyiapkan reka ruangan yang udah diisi sama klu-klu yang bisa ditemukan oleh pemain. Jadi main detektif nya emang berasa..

Reality show ini memancing kita untuk menganalisis fakta-fakta dan menyambungkannya menjadi alur cerita yang make sense. Walaupun kita ga ada langsung disana menemukan bukti-bukti di lapangan, tapi info-info yang didapatnya tetap bisa bikin otak kita mikir.

 

film

Review Film: “Edge of Tomorrow”

Saya dan suami udah lama ga nonton film karena selain menghabiskan waktu yang panjang, jarang nemuin film yang sesuai dengan selera kita berdua. haha.. Malam minggu kemaren, tiba-tiba pengen nonton trus ngajakin suami buat nyari film yang kira-kira ok. Setelah melewati beberapa menit pencarian, akhirnya memilih film “Edge of Tomorrow”. 

Edge_of_Tomorrow_Poster
Gambar diambil dari sini

Film ini rilis tahun 2014, yang di bintangi oleh Tom Crush (Cage) dan Emily Blunt (Rita). Termasuk jenis sci-fi, berdurasi 113 menit.

Film dimulai dengan latar belakang adanya invasi alien ke bumi secara besar-besaran. Cage seorang officer yang tidak pernah berada dalam medan perang, tiba-tiba mendapatkan tugas untuk ikut berperang bersama pasukan tentara. Penolakan Cage tidak digubris oleh atasannya, dan berakhir pada pingsannya dia di dalam kamp tentara pada esok paginya karena dibius.

Film ini walau kesannya serius, namun di awal-awal cukup bisa mencairkan suasana, dengan ada humor-humor yang cukup. Ketika masuk ke tengah-tengah film, baru terasa serius dan cukup menegangkan. Terbukti dengan saya yang beberapa kali teriak dan cukup mengagetkan suami.. haha (saya tipe yang sangat mudah kaget).

Highlight dari film ini adalah ketika Cage mengalami looping kehidupan, yang disebabkan oleh darah alien yang terkena pada tubuhnya ketika pertama kali mati di medan perang. Sehingga, sekarang apabila dia mati, dia akan terbangun lagi ke saat dia pertama kali datang dalam kamp tentara.

Singkat cerita, dia bertemu dengan Rita yang ternyata pernah mengalami hal yang sama lebih dahulu. Mulailah terjadi kerjasama untuk menaklukan alien-alien tersebut. Dengan menjadikan looping sebagai highlight dari film nya, tidak membuat film ini bosan ditonton karena dibeberapa bagian mereka meng-cut looping yang tidak penting, sehingga berlanjut ke scene selanjutnya.

Looping nya berhenti ketika memasuki akhir film, dimana Cage sudah mendapatkan transfusi darah. Merasa tidak memiliki kesempatan untuk balik kebelakang dan hanya memiliki satu kesempatan untuk mengakhiri segala invasi alien, akhirnya dia bekerja sama dengan tim nya.

Saya tidak akan membahas mengenai akhir film ini karena sesungguhnya film ini memberikan kebebasan untuk menginterpretasikan apa yang sebenarnya terjadi. Diskusi saya dan suami mengenai akhirnya pun tidak mendapatkan kesimpulan, karena kami punya pendapat yang berbeda.. haha.. ketika kami gugling, memang tidak ada yang menyatakan jawaban aslinya alias hanya asumsi dan analisis dari orang-orang.

Terlepas dari akhir yang menggantung, ketika menonton film ini saya berpikir, apa jadinya kalau hidup kita bisa looping seperti itu? tidak akan ada akhirnya. Bahkan games sekalipun ada the end.

Manfaatnya dari looping di film ini memang menunjukkan bahwa kita bisa belajar kesalahan dan memperbaikinya dihidup yang lain. Namun, kalau nyata dalam kehidupan sehari-hari, rasanya akan banyak orang yang tidak akan menghargai hidup itu sendiri karena berkeyakinan akan ada kesempatan dihidup yang lain untuk memperbaikinya.

Kesalahan dalam hidup itu kan wajar ya, malah dia yang bisa membuat kita jadi lebih baik didalam hidup kita karena tau konsekuensi dari kesalahan itu. Selain itu, dengan meyakini bahwa akan ada akhir, membuat kita berhati-hati dalam setiap tindakan yang kita akan ambil.

Cooking

Brokoli goreng

Awalnya nyari resep yang berhubungan dengan brokoli, soalnya lagi ngerasa bosen dengan tumis-tumisan. Alhasil di Cookpad nemu ada yang post mengenai brokkoli tepung. Basic nya sebenernya sama kaya beberapa sayur yang di goreng.

Pertama kali bikin, suami rada kurang yakin bisa makan..haha.. Soalnya doi emang ga terlalu  suka sama sayur-sayuran. Tapi setelah diyakinkan kalau enak, akhirnya dicoba makan. Dan ternyata rasanya tidak seburuk yang dibayangkan.. Haha.. katanya rasanya mirip sama bala-bala. Ya intinya bukan rasa yang terlalu asing dilidah.

Jadi, menurut pengalaman saya, sayuran digoreng tepung itu ada 2 jenis. Jenis yang pertama sifatnya basah, biasanya adonan tepung ditambah air, contoh adonannya seperti untuk bala-bala, perkedel jagung, goreng terong, dan lain sebagainya. Jenis yang kedua bersifat kering, biasanya mencampurkan adonan telur kocok dengan tepung kering yang sudah diberi bumbu.

Saya sudah mencoba menggunakan 2 jenis adonan diatas untuk brokoli dan menurut saya jauh lebih enak ketika menggunakan adonan kering. Alasannya karena hasil goreng brokolinya jauh lebih garing. Kalau menggunakan adonan basah, hasilnya lebih memang lebih empuk dan juga bau dari brokolinya masi kuat.

Resep Brokoli Tepung

Bahan-bahan:

  • Brokoli
  • Putih telur
  • Tepung Terigu
  • Tepung Maizena/Corn Starch
  • Garam
  • Merica
  • Bubuk bawang putih
  • Gula

Cara membuat:

  1. Potong brokoli sesuai kerimbunan daunnya, lebih kecil lebih enak.
  2. Rebus brokoli dengan garam, kira-kira 10 menit, lalu tiriskan.
  3. Kocok putih telur.
  4. Campurkan terigu, maizena, garam, gula, bubuk bawang, merica, dan gula. Atau bisa menggunakan tepung instan yang sudah berbumbu.
  5. Celupkan brokoli kedalam putih telur lalu gulirkan di campuran tepung sambil ditekan-tekan. Ulangi sampai brokoli habis
  6. Panaskan minyak, lalu goreng brokoli hingga coklat muda. Sajikan di piring.
  7. Selamat makan.
IMG_20170711_192009
Brokoli goreng